by

Nyak Hj. Ade Pelestari Sayur Babanci di Kemayoran

“ Karena terjaganya suatu budaya dapat dimulai dari tahap keturunan dalam keluarga. Jadi kebiasaan yang dilakukan setiap keluarga juga penting dalam terjaganya suatu budaya.”

Sayur Babanci yang berbahan dasar daging kebo/sapi dan kelapa muda ini kini mulai langka bahkan mungkin hampir hilang disetiap acara kebetawian. Sebabnya adalah sudah jarang yang bisa membuat sayur babanci ini, yang dagang pastinya juga hampir tidak ada. Selain bumbu rempah yang sulit dicari, juga mahal akan bahan bahanya. “ kalo bahannye udeh mahal, jual juga jadi rada mahal, kalo rada mahal jadi jarang yang beli, jarang yang beli jadi gak dagang deh “ ucap Nyak Ade yang berusia 64 tahun lebih.

Sayur Babanci

Anak kedua dari sembilan bersaudara ini memang hobi memasak, dari kecil sudah diajari memasak oleh emaknya  Alm. Hj. Aisyah istri dari Haji Abdul Rasyid asli Betawi Bendungan Jago kemayoran. Berbekal ilmu meracik bumbu dan memasak yang diturunkan sang Emak, Nyak Ade sampai sekarang masih sering melayani orang yang memesan sayur babanci untuk keperluan acara pesta para “penggede Betawi”. Kebanyakan memang yang mesen adalah orang “ gedongan” istilahnya orang kaya kalo sekarang, karena soal harga gak masalah yang penting bisa ketemu sama sayur babanci.

Selain melayani pesanan, Nyak Ade juga masih berdagang Nasi ulam, bubur Ase, Soto betawi dan Bir Pletok. Jualannya keliling dari event ke event lainnya.  (Davi)

Comment

News Feed